Sunday, 6 May 2012

Curang!

"Isteri kau curang?!"soal Aziq gaman.

"Ya, Aku tidak tahu bagaimana hidup aku sekarang."jawab Salleh murung.

Aziq sedih. Kawan rapatnya dalam kesedihan. Sayang sahabat pada Salleh begitu kuat sekali.

"Jadi apa kau mahu lakukan sekarang?"soal Aziq.

"Aku mahu dia kembali pada aku."

"Bagaimana, Salleh?. Kau kata isteri sudah sudah mengandung tiga bulan."soal Aziq ingin tahu.

"Jadi, kenapa?" jawab Salleh . Muka dalam tekanan jelas kelihatan.

Aziq ragu-ragu untuk menyoal kembali.

"Sebelum itu siapa bawa lari isteri kau itu?"

Salleh menggeleng kepalanya. Kelihatan berat Salleh untuk berkata.

"Awang hitam".jawab berat Salleh.

Aziq soal lagi.

"Hasil, siapa kandungan itu?"

"Hasil mereka berdua". Salleh tunduk, merenung nasibnya.

Aziq gaman. Dirinya tidak dapat tahan lagi kemarahan yang berduri-duri dalam daging hati.

"Gila!!, celaka punya awang hitam aku dapat kau, aku cincang habis-habisan!!"

Salleh membuat merenung tajam. Agar Aziq tidak bising menggangu orang ramai.

"Kau jangan cakap kuat-kuat. Bising. Nanti orang lain dengar macam mana?!"jawab Salleh dengan nada sedikit kuat.

"Mohon maaf. Aku tidak dapat kawal perasaan aku ini, tapi ada aku nak tanya"

"Aku faham, kau kawan baik aku."senyum Salleh seketika.

Ucap Aziq lagi.

"Aku tidak bayangkan bagaimana anak dalam kandungan itu dilahirkan nanti"

"Kenapa?"soal Salleh.

Aziq melihat ke kiri dan kanan. Memerhatikan sekeliling agar tidak ada orang cuba mendengar bisika dia pada Salleh.

"Agak-agaknya anak kandungan itu, macam Zebra tak?"

Salleh pengsan. Aziq panik. Memanggil orang ramai menelefon ambulans.

(Tamat)

2 comments:

  1. Cett. Hahaha. Tragis betul punya cerita.

    ReplyDelete
  2. Haha. lepaskan tekanan..huhu..

    ReplyDelete